Ceritaku Mengenal Konsep STIFIn

Ceritaku Mengenal Konsep STIFIn

Namaku Ranti Rosanti atau biasa dipanggil Ranti atau Babyran (nama kerenku hehe). Saat menulis ini aku sedang dalam masa perkuliahan di jurusan Ilmu Keluarga dan Konsumen (IKK) IPB tingkat II. Saat semester pertama aku tidak jauh beda dari mahasiswa pada umumnya dimana aku sangat senang mencoba banyak hal baru yang tidak pernah aku dapatkan sebelum aku masuk di dunia perkuliahan.

Saat ketemu sama kating jurusanku yang kebetulan kita berasal dari kampung yang sama. Aku inget saat ia nyaranin buat tes MBTI, katanya biar aku bisa nyesuain sama kepribadian kalau mau ikut organisasi atau komunitas, tapi aku ga langsung mau tes waktu itu karena kelupaan hehehe.

Berawal dari komunitas yang aku ikutin di tahun pertama yaitu Female in Action. Di sini aku dikenalkan sebuah konsep baru yang sangat berpengaruuhhhh pada diriku kedepannya. Yaa, meskipun saat ini aku sudah tidak di komunitas itu lagi, tapi tetap saja melalui komunitas itu, Allah menyapainkan sebuah pesan-Nya kepada ku (amanah) berupa pengenalan jati diriku yang sebenarnya.

TERNYATA AKU FEELING

Apa yang ku temukan? konsep luar biasa bernama Konsep STIFIn! Di bulan Mei 2019 saat aku tes STIFIn sama promotor STIFIn dari STIFIn Family namanya Kak Adnan. Beliau merupakan salah satu pembicara waktu di rapat general pertama Female in Action.

Yaa takdir Allah aku sangat beruntung bisa lebih dulu tes STIFIn di banding MBTI, nantinya bakal aku ceritain kapan akhirnya aku tes MBTI juga dan apa respon ku hehe.

Okee kita balik lagi ke cerita saat aku tes STIFIn dan hasilnyaaa benar-benar excited bangett parahh waktu denger penjelasanya, sampai-sampai beberapa kali aku potong di sela penjelasannya untuk bertanya.

Ekspresi aku bener-bener langsung “oohhh pantesan”, “iihh kok bener banget sih kak”, “iihh aku banget”, “iyaa iyaa bener kak!!” daaann sederet ekspresi lainnya hehehe.

Oiya, hasil tes STIFIn aku Feeling extrovert (Fe), yang selanjutnya dari hasil tes STIFIn ini disebut dengan Personaliti Genetik STIFIn. Seketika waktu saat penjelasan hasil tes STIFIn, aku langsung ngerasa harga tes STIFIn yang kata sebagian orang itu mahal ternyata sama sekali ga bener!!

Waktu aku tes STIFIn di tahun 2019 harga tes STIFIn masih 350 ribu, katanya harga tersebut masih lumayan juga buat seorang mahasiswa yang belum belum punya penghasilan lebih, tapi itu tidak membuatku menyesal malahan aku sangatt sangat beruntung, karena dari sebagian banyak orang Allah memilih aku mendapatkan kesempatan untuk bisa mengenal diriku yang sebenar-benarnya.

Dan mulai awal tahun 2020 harga tes STIFIn sudah menjadi 500 ribu per orangnya, tapi menurutku masih worth it bahkan terlalu murah untuk hasil yang akan kamu dapatkan setelah tes STIFIn. Jadi buat yang belum tes STIFIn segera, sebelum harga naik lagi hehe.

Baca Juga: Informasi Tes STIFIn

Dan yang paling asik banget tes STIFIn itu cukup 1x seumur hidup dan kalo udah ngerasain manfaat dan valuenya pasti ingin memperdalam ilmunya hehe. Bahkan pada akhirnya banyak teman-teman aku menyesal kenapa tidak dari dulu aku tes STIFIn yah hehe.

Btw btw guys, hal yang waktu itu ngerasa “gue banget” ternyata hasil tes STIFIn Aku adalah Feeling yaitu kalo suka sama orang atau sesuatu kuncinya adalah KLIK di hati #eaa. Hmmmm pantesan ajaa, kalau di kelas biar nyaman belajarnya harus banget suka dulu dosennya, pas ditanya sama temen “kok bisa kaya gitu?” aku jawab “yaa aku jugaa ga ngertii”, kuncinya KLIK hati aja hehe.

Hal lainnya, aku juga sering “ga enakan” pada orang lain. Hal ini yang sering banget aku lakuin dan ternyata itu ciri dari karakter Feeling lohh haha. Pokonya banyak banget hal lainnya yang benar benar akurat dan ngerasa “gue banget” pada hasilnya. Makanyaa menurut aku dengan harga tes STIFIn itu menjadi sangatt worth it dengan apa yang akan kita dapatkan. Sudah percayaa? Kalau belum sok atuh tes STIFIn dan rasain sendiri manfaatnya.

SETELAH AKU TAU KALO AKU FEELING

Setelah tes STIFIn aku lebih bisa ngendaliin perasaanku. Yaa karena perasaan yang bagi Feeling bisa jadi kehebatan bisa juga jadi bumerang. Sekarang lebih bisa mengontrol biar ga gampang moody-an, baperan, tersinggung, dan aku berusaha untuk fokus pada kekuatan sebagai seorang  yang ber Mesin Kecerdasaan Feeling yaitu empathy, sympathy, dan banyak hal posistif lainnya.

Hal yang aku suka banget itu gaya belajar Feeling. Dulu gaya belajarku bener-bener Thinking bangeettt yang tidak sesuai sama karakter Feeling. Mungkin ini efek karena aku memiliki goldar A dan pengaruh lingkungan yang kecenderungan bergaya Thinking.

Makanya setelah aku tes STIFIn, aku pake gaya belajar Feeling yang gaya belajarnya ngobrol-ngobrol, diskusi, atau dengerin orang yang lagi belajar karena emang kekuatanku di pendengerannya. Alhasill, ampuuhhh bangeetttt pas aku pake gaya belajar yang sesuai Feeling nilai dan pemahamanku terhadapan pelajar sangat meninggkat.

Lain halnya ketika aku pake gaya belajar Thinking, hmmm butuh banyak energi banget. Pas aku pake gaya Feeling, benar nyaman banget, ga perlu ngeluarin banyak energi yang nguras pikiran hehe, daann hasilnya? jelas lebih mantepp dong.

Selama akhir tingkat pertama kuliah ini aku cuma nerapin beberapa hal aja yang Feeling banget, ga terlalu kepo laahh buat ngedalemin Konsep STIFIn itu seperti apa dan penerapan yang lebih lagi seperti apa. Sampai akhirnya aku ikut ke sebuah program STIFIn Advisor yang dibuat oleh Kak Adnan sebagai Promotor STIFIn di Cabang Tangerang Selatan.

MULAI KEPO BANGET SAMA STIFIn

Masuklah waktunya libur semester 2, momen yang selalu ditunggu banyak mahasiswa yaitu waktunya liburann… hehe karena aku jarang banget balik ke rumahku di Bandung. Naahh selama liburan ini laah aku iseng mencoba tes MBTI yang disarankan sama katingku dulu. Hasilnya yaaa jujur aja aku lebih puas dengan hasil tes STIFIn, karena hasil dari tes STIFIn itu benar-benarr yang aku rasaiin bangeett hehe.

Waktu liburan itu ada informasi pengrekrutan tim STIFIn Advisor yang dibentuk sama Kak Adnan sebagai Promotor STIFIn. Yang aku pahami waktu itu, nanti aku bakal jadi tim marketting STIFIn dan ngajakin orang buat ngerasain manfaat dari STIFIn.

Selama jadi tim Advisor aku banyak belajar tentang konsep STIFIn lebih jauh, ternyata banyaak ilmu yang bisa diterapin karena emang STIFIn itu Simple, Akurat, dan Aplikatif. Selain dapat penghasilan tambahan, ada hal yang paling berharga banget, yaitu keilmuan STIFIn yang bisa aku dapatkan dari para penggiat STIFIn bahkan dari Solver STIFIn (yang ini udah kaya gelar S3 gitu di STIFIn hehe).

Nah dari sinilah aku sangat kepo banget sama Konsep STIFIn, karena apapun yang dibahas bareng para penggiat STIFIn waktu itu, yaa itulah kenyataannya, semakin hari demi hari makin yakin bahwa konsep STIFIn kereenn banget.

Aku mikir semakin aku mendalami semakin jatuh cinta dan mengenal diriku yang sebenarnya. Jadi ini merupakan modal buat aku lebih bersyukur atas apa yang sudah Allah kasih berikan sejak aku lahir. Yaa, karena kan pada dasarnya konsep STIFIn ini sifatnya genetik artinya tidak akan berubah dari lahir.

Jujur selama ini aku merasa udah kenal sama diri aku sendiri tapi setelah tes STIFIn aku jauuhh lebihh kenal lagi sama diriku. Selama di Advisor inilah aku ketemu sama salah satu Solver STIFIn yang nantinya bakal berkontribusi banyak banget dalam perjalanan hidup aku, namanya Solver Richard Perdana.

AKU IKUT WORKSHOP STIFIn LEVEL 1

Waktu aku mulai kepo banget sama konsep STIFIn. Allah mempertemukan aku dengan orang yang tepat, seperti yang sudah ceritakan sebelumnya. Aku bertemu dengan Solver STIFIn yang biasanya di panggil dengan Solver Richard.

Beliau sebagai Solver STIFIn support banget sama aku yang lagi ingin tahu banget dengan ilmu STIFIn yang lebih dalam lagi. Solver Richard atau yang aku panggil dengan Kak Richard merekomendasikan untuk ikut Workshop STIFIn Level 1 (WSL1) pada bulan Oktober 2019. Akhirnya Aku bersama dua temanku mengikuti WSL1 tersebut. Masih terbanyang sampe sekarang keseruan WSL1 yang lucunya dua temen aku yang Thinking ga janjian ga apa mereka sampe print modul tentang konsep STIFIn yang judulnya PALUGADA dari situ aku tersenyum ternyata sesama Mesin Kecerdasaan memiliki pikiran yang sama juga hehe.

Karena waktu itu emang kita dapet challenge dari Solver Richard buat jadi peserta dengan nilai terbaik. Akhirnya aku juga print modul PALUGADA tersebut hehe, tapi yah mungkin bawaan belajar aku yang Feeling inginnya diskusi jadi baca aja mungkin cuma selesai 3 halaman sisanya baca acak aja semau aku, beda dengan dua temanku yang Thinking semuanya dibaca tuntas hehe.

Alhasil pada akhirnya, nilaiku sama kedua temen aku yang Thinking 96! Haha lucunya lagi, beberapa orang ga ekspektasi kalo aku bakal dapet nilai segitu sama kaya temen aku yang Thinking pada belajar dengan serius.

Terus kok bisa aku dapet nilai segitu?  Yaa jelas aku tetap belajar dong!! Enak ajaa masa ga belajar. Pertanyaan sekrang gimana cara aku belajar kan hehe? Yang jelas lagi, belajar aku bukan fokus ke text book seperti yang dilakuin sama kedua teman ku yang ber Mesin Kecerdasaan Thinking.

Aku belajar dengan gaya Feeling yang fokus pada kekuatan dengan cara lebih banyak diskusi atau mendengarkan orang lain menjelaskan (asik banget yah hehe). Jadi, dulu kalo Kak Adnan sebagai Promotor STIFIn lagi melakukan sesi penjelasan hasil tes STIFIn. Aku cukup dengerin dan nyimak penjelasannya, itu sangat membantu terekam dalam ingatan ku.

Udah gitu saat ngisi soal alhamdulillah aku masih inget apa yang waktu itu pernah dijelasin sama kak Adnan. Sebagian berpikir kok enak yaa? Keliatan santai-santai ajaa ga pernah belajar, tiba-tiba dapet nilai bagus dan sama kaya orang yang belajar buku. Nahh inilah temen-temen salah satu kehebatan STIFIn, fokus sama kekuatan kita maka hasilnya bakal optimal.

AKU KETEMU SOLVER STIFIn

Setelah selesai rangkaian kegiatan di WSL1, akhirnya aku bisa diskusi bersama Solver STIFIn Kak Richard. Banyak hal yang diskusikan bersama mulai dari cerita kenapa tertarik dengan konsep STIFIn dan banyak hal lainnya. Layaknya seorang Feeling yang emang suka curhat hehe.

Oh iya Kak Richard ini adalah pemilik Cabang STIFIn di Indonesia daerah Tangerang Selatan dengan brandingnya STIFIn Family. Oke kita balik lagi ke cerita aku bersama Solver Richard.

Intinya waktu itu menjadi titik awal aku bener-bener sadar kalo selama ini aku belum jadi seorang Feeling sejati yang mana Kak Richard menyadarkanku saat itu. Sekarang Aku jadi tau alasan kenapa aku masih kaya orang yang tersenyum tapi tidak tersenyum seperti ngasih makna senyum kebohongan.

Jlebb banget waktu itu, tapi aku merasakan hal itu dan itu fakta!! Makanya beliau orang yang banyak berkontribusi dari awal sampai saat ini dalam hidup aku. Karena dari awal aja udah buat aku sadar sama satu fakta dalam hidup aku yang selama ini aku sembunyikan dan tidak sadar melakukannya. Aku gakan jelasin secara detail faktanya kaya gimana, yang jelas Allah udah menyadarkan aku melalui perantara seseorang yang Allah percaya untuk menyampaikan pesan-Nya ke Aku.

Tantanganya aku masih tanpa sengaja melakukan senyum yang tidak tersenyum itu (kebohongan). Faktanya seorang Feeling harusnya memberikan senyum yang tulus dan bahagia. Solusinya senyum kebohongan seorang Feeling akan sembuh jika dia menyelesaikan masalahnya bukan lari atau menyembunyikannya. Gimana cara aku selesein masalah itu? STIFIn bakal punya jawaban terbaiknya! Aku yakin sama satu hal itu. Bersyukur aku juga selalu dimentorin langsung oleh Solver STIFIn Kak Richard hehe.

MERASAKAN KEAJAIBAN WORKSHOP STIFIn LEVEL 2

Singkat cerita setelah ikut WSL1 Aku emang udah berniat ikut tahap selanjutnya Workshop STIFIn Level 2 (WSL2) dengan investasi yang lumayan juga. Dipikiran saat itu aku dapet uang dari mana, “kan itu jumlah uang yang lumayan juga” terlebih aku juga masih mahasiswa biasa.

Aku sadar bahwa tidak akan bisa mendapatkan uang itu kalau yang aku pake hitungan ‘matematika’ manusia dan selamanya juga aku bakal ngerasa ga mampu kalau berpikir seperti itu. Saat Aku diskusi bersama Solver Richard dan beliau menyapaikan yaa intinya kita harus yakin dulu bahwa rezeki itu datangnya dari Allah, kalau dihitung pake ‘matematika’ Allah, untuk daftar ikut WSL2 sangatlah mudah. Kuatkan Niat, Semangat, dan Ikhitiar maksimal.

Berkat dorongan dari kak Richard terus menerus akhirnya aku terus semangat dan bisa ikut WSL2 di bulan Desember 2019 yang bertepatan saat liburan semester 3. WSL2 yang aku ikutin itu sesi privat langsung bareng Kak Richard. Dimana Aku ngerasa bener-bener beruntung banget bisa belajar sesi privat bareng Solver STIFIn. Banyak banget hal yang aku dapatkan selain ilmu STIFIn yaitu makna sebuah kehidupan yang lebih utama dalam kebermanfaatan. Akhirnya setelah mengikuti WSL2 aku lulus dan mendapakan gelar sebagai Licensed Promotor STIFIn. Sekarang aku berhak melakukan tes STIFIn dan memberikan sesi privat penjelasan hasil tes STIFIn.

Hal yang aku tunggu sejak awal saat mengenal STIFIn karena menjadi Promotor STIFIn aku bisa membantu lebih banyak orang buat merasakan manfaat dari konsep STIFIn.

Oiyaa, beberapa hari sebelum WSL2 itu aku, Lusi, dan Shafa (teman jurusan aku juga) pernah ada pertemuan di bulan Desember 2019 bersama Kak Richard buat bahas tentang resolusi tahun 2020 dan kegiatan selama liburan. Diantaranya waktu itu kami bertiga harus baca satu buku selama liburan dan isi buku itu bakal kami persentasikan di pertemuan selanjutnya setelah liburan semester 3 selesai. Nahh alhamdulillah banget, aku dapet rekomendasi buku yang harus aku baca langsung dari Kak Richard, judul bulunya Rahasia Magnet Rezeki.

Inilah buku yang aku rasa jadi sumber keajaiban. Coba aja bayangin, belum selesai aku ikut sesi privat WSL2 bareng Kak Richard tiba-tiba guru SMA aku bilang mau tes STIFIn untuk kelas 12 sebanyak 81 orang. MASYA ALLAH, saat itu aku yang tau kabar itu dari Kak Richard. Aku cuma bisa diem ga bisa ngomong apa-apa, dalam pikiran Aku langsung ke buku Rahasia Magnet Rezeki, “apa ini yang dimaksud dalam buku itu?”.

Jujur salah satu motivasi dan alasan aku buat dalamin STIFIn emang karena aku pengen bantu orang-orang di SMA aku dulu buat mempermudah semua hal yang terkait sama kegiatan di pesantren (btw waktu SMA aku boarding school yang berbasis pondok pesantren). Aku bener-bener ga nyangka banget kalo impian aku terkabul secepat itu, lebih cepat dari dugaan aku. Bahkan tanpa aku mengejarnya justru dia dateng sendiri, mungkin ini yang dibilang Magnet Rezeki lagi bekerja buat aku.

SENYUMKU KEMBALI

Di sini aku ucapkan banyak terimakasih buat orang-orang yang udah support aku, terutama kedua Orang Tua aku, Kak Richard, Kak Adnan Fatron, Lusi, Shafa, dan semua orang yang ga bisa aku sebutin satu persatu. Hari demi hari setelah aku jadi Promotor STIFIn aku merasakan energi yang berbeda, ada ketenangan dan kesenangan tersendiri ketika aku ketemu sama klien yang mau tes STIFIn.

Aku bersyukur bisa jadi bagian keluarga STIFIn Family sebagai promotor di STIFIn Cabang Tangerang Selatan. Ya Allah, berkat amanah dari Allah aku bisa membantu mereka merasakan manfaat dari STIFIn.

Waktu aku pulang ke rumah aku tes semua anggota keluarga aku, Bapaku Thinking introvert, Mamaku Intuiting introvert, Adik pertama Intuiting introvert, dan Adik kedua Sensing ekstrovert. Akhirnya aku jadi tau tentang alasan dari segala sesuatu yang terjadi dalam keluarga aku selama ini berkat pesan Allah yang di berikan melalui ilmu STIFIn, baik kejadian yang menyenangkan, sedih, bahkan sampe hal-hal yang lucu sekalipun.

Hal yang ga kalah penting, aku jadi tau harus kaya gimana untuk berkomunikasi dan bersikap yang tepat dengan keluarga. Keluarga jadi alasan terbesar senyum aku kembali dan ga ada lagi yang disembunyiin dibalik senyuman itu.

Di sisi lain, orang-orang yang selalu support aku dan kita punya visi yang sama untuk keluarga STIFIn Family. Aku merasa makin yakin sama visi yang dibawa sama Kak Richard, visi yang gede banget buat masa depan STIFIn Family dan kita semua. Bersyukur banget bisa jadi bagian dari visi besarnya STIFIn Family. Selanjutnya inilah keluarga baru aku yang banyak ngasih pembelajaran hidup selama ini, yang selalu jadi alasan aku buat semangat tiap harinya, yang selalu jadi alasan aku buat memperjuangkan visi dan misi hidup aku. Yuk bergabung bersama STIFIn Family dan bagaimana ceritamu setelah mengenal STIFIn?.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Punya Pertanyaan? Hubungi Kami

Richard Perdana

Owner STIFIn Family | Solver STIFIn

P.S. Apakah Saya sudah mengatakan bahwa bukan hasil Tes STIFIn yang tidak bermanfaat melainkan karena Anda belum memahami siapa diri Anda. Artinya, jika Anda tidak berusaha mengoptimalkan kelebihan dan bakat Anda, bersiaplah terus dalam kegelisahan

P.P.S. Alangkah baiknya Anda putuskan untuk Tes STIFIn sekarang. Karena semakin cepat Anda memutuskan, semakin cepat manfaat yang Anda dapatkan.

Follow Us

Copyright © 2020 STIFIn Family – STIFIn Kota Tangerang Selatan

error: