Sejarah Penelitian Ilmu Sidik Jari

Sejarah Penelitian Ilmu Sidik Jari

Sidik Jari – Di jaman sekarang perkembangan ilmu tentang sidik jari terus mengalami kemanjuan yang pesat, yang pada awalanya ilmu sidik jari hanya digunakan untuk mengidentifikasi seseorang. Ilmu mengidentifikasi seseorang melalui sidik jari disebut DAKTILISKOPI. Ilmu ini kemudian digunakan untuk keperluan forensik kriminal di kepolisian.

Dr.Harold Cummins telah memperkenalkan ilmu tentang sidik jari yang bernama DERMATOGLYPHICS. Dermatoglyphics berasal dari bahasa yunani Derma berarti kulit dan Glyph; berarti ukiran. Ilmu ini mendasarkan pada teori epidermal atau garis-garisan pada permukaan kulit.

Keilmuan tentang dermatoglyphics mempunyai dasar-dasar teori dari ilmu pengetahuan yang kuat, yang didukung oleh banyaknya penelelitian bahwa sidik jari merupakan sebuah blueprint (cetak biru) seseorang. Dari situ banyak hal yang bisa diketahui, seperti tentang keperibadian seseorang, potensi minat dan bakat, dan hal-hal yang sifatnya melekat (genetik).

Penelitian tentang sidik jari dimulai oleh Govard Bidloo pada tahun 1865, J.C.A Mayer (1788), John E Purkinje (1823), Noel Jaquin (1958). Dimana mereka menemukan bahwa pola guratan sidik jari seseorang itu bersifat ilmiah dengan kode genetik dari sel otak dan potensi kecerdasaan seseorang.

Beryl Hutchinson tahun 1967 menulis buku berjudul Your Life in Your Hands, sebuah buku tentang analisis tangan. Terakhir, berdasarkan hasil penelitian Baverly C Jaegers (1974), tersimpulkan bahwa sidik jari dapat mencerminkan karakteristik dan aspek psikologis seseorang.

Manusia memiliki pola guratan sidik jari yang berbeda dan unik. Pembentukan pola sidik jari sudah dimulai sejak usia dalam kandungan 13 minggu, bersamaan dengan pembentukan sel-sel otak. Biasanya proses pembentukannya sempurna pada minggu ke 24. Menurut Al Gaan seorang praktisi fingerprint, bahwa sidik jari manusia tidak akan pernah berubah sampai akhir hayat dan sidik jari berhubungan erat dengan sistem-sistem syaraf.

Saat ini sudah banyak perkembangan metode yang digunakan untuk menganalisa sidik jari manusia. Gunanya untuk menggungkap tipe mesin kecerdasaan dan personaliti genetik seseorang.

Tes STIFIn merupakan metode yang memiliki tingkat akurasi dalam menganalisa pola sidik jari manusia sampai bisa menemukan sebuah belahan dan lapisan otak yang dominan. Sehingga dari situ diketahui personaliti genetik yang menjadi kepribadian seseorang.

Baca Juga: Apa itu STIFIn?

Metode ini menghubungkan Ilmu Dermatoglyphics, Neuroscience (otak) dan Psikologi (perilaku). Ilmu ini berkembang melalu riset yang diambil dari ratusan ribu sample sidik jari yang kemudian dapat diketahui bahwa pola-pola sidik jari menyatakan hubungan dengan perilaku tertentu.

Dari sebuah analisa sidik jari juga banyak hal lain yang bisa diketahui diantaranya tentang kesehatan dan potensi penyakit yang akan terjadi pada seseorang.

Dibawah ini adalah rangkuman dari riset yang telah dilakukan oleh banyak pakar yang menelitik tentang hubungan antara sidik jari dan otak terutama dalam hal kecerdasaan.

  1. Hasil rset independen pakar psikometrik Prof.Dr.M Zin dan pakar personaliti DR. Mohd.Suhaimi, Mohammad dan DR Wan Shahrazad Wan Sulaiman menyimpulkan bahwa dalam pengujian inventori menunjukan reliabilitas yang BAIK dan TINGGI dengan koefisien alfa 0,849 dan 2. Didapati korelasi yang signifikan antara hasil test dengan alat test lain (simulasi aktivitas permainan tundra) menggunakan uji statistik khi kuadrat.
  2. Penelitian oleh ilmuwan China, Liu Hongzhen, bisa dibaca disini 
  3. Menurut seorang ahli Dr Syailendra WS. SpKJ, Pola sidik jari manusia telah terbentuk sejak janin berada dalam kandungan usia 13 minggu – 19 minggu. Pola sidik jari juga memiliki sifat herediter (diturunkan) dari orang tuanya dan pola sidik jari juga dipengaruhi oleh DNA seseorang.Pada tahun 1986, telah dilakukan penelitian oleh Dr Stanley Cohen dan Dr. Rita Levi Montalcini tentang adanya hubungan antara Nerve Growth Factor (NGF) dan Epidermal Growth Factor (EGF). Pada proses penelitian ini ditemukan bahwa hubungan antara pola garis epidermal kulit, dengan sistem pertumbuhan saraf, menunjukkan terdapatnya sebuah hubungan pola sidik jari dan otak.Menurut para ahli, sistem saraf pusat itu terhubungkan dengan bagian-bagian dari otak. Dan otak merupakan pusat semua aktifitas fisik dan mental seseorang. Setiap bagian bagian otak, pada area pre frontal, frontal, occipital, parietal dan temporal mempunyai fungsi-fungsi yang berbeda dan kekuatan (dominansi) yg berbeda pula. Sehingga logis bila pola-pola sidik jari sesorang itu, bisa memanifestasikan kerja dari bagian-bagian otak tersebut.

    Saat ini sidik analisa sidik jari hanya terbatas untuk mengetahui kepribadian, potensi, minat bakat seseorang. Sedangkan pengaruh lingkungan juga ikut berperan dalam pembentukan karakter seseorang walaupun sifatnya berubah-ubah.

    Paling tidak dengan mengetahui personaliti genetiknya, kita dapat mengarahkan secara lebih baik agar maksimal dalam pencapaian tujuan yang setelah itu baru disesuaikan dengan lingkungan yang tepat dengan genetiknya.

    Sebagai contoh, seseorang yang memiliki bakat olahraga akan lebih baik jika diarahkan ke olaharga daripada diarahkan menjadi seniman karena tentunya dari segi biaya, dan waktu akan menjadi terbuang percuma.

  4. Seorang penetliti bernama Zhai Guijun, dalam membuat sebuah makalahnya yaitu Report on Study of Multivariate Intelligence Measurement through Dermatoglyphic Identification, Beijing Oriental KeAo Human Intelligence Potential Research Institute Zhengzhou DongFangZhou1988. Melalui upaya terus menerus selama 19 tahun, saya telah menetapkan metode sistematis awal untuk pengukuran kecerdasan melalui identifikasi Dermatoglyphic. Saya telah berhasil membuat studi, pengukuran dan pengambilan sampel lebih dari 40 ribu orang di 25 wilayah Cina, dan secara bertahap meningkatkan praktik dan teori Pengukuran Kecerdasan Multivarian melalui Identifikasi Dermatoglyphic, serta membuatnya sangat andal dan efektif.

    Metode Pengukuran Kecerdasan Multivariat melalui Identifikasi Dermatoglyphic melewati Penilaian Prestasi Sains dan Teknologi (YKYCZ9212) oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Henan pada 4 Oktober 1992, dan juga melewati demonstrasi bersama yang dipimpin oleh Masyarakat Genetika Tiongkok, Komite Kerja untuk Sains Populer Kegiatan di bawah Masyarakat Psikologis Tiongkok, dan Komite Kerja untuk Perawatan Kesehatan Wanita dan Anak-anak di bawah Pertukaran Internasional China dan Asosiasi Promosi untuk Perawatan Medis dan Kesehatan (CPAM) pada 15 April 2006

    Bahwa Zhai Guijun mengemukakan dengan memanfaatkan sidik jari seseorang dalam penelitian ini hasil yang diperolehnya relatif konsisten dengan angka reliabilitas 0.798, 0.725, 0.840, dan 0.381 dengan melakukan pengukuran pada anak-anak sekolah dasar. Validitasnya adalah 0.995.

    Hasil yang diperoleh dari penelitian ini (terjemahan Bahasa Indonesia):

    Studi tentang pengukuran multivariate intelligence melalui identifikasi dermatoglyphic (sidik jari) memungkinkan pengukuran fisiologis dan fisik dari kecerdasan manusia. Kemungkinan besar pengukuran kecerdasan yang mudah dikerjakan dan akurat sebelum orang dapat membuat penentuan human intelligence yang tepat dari tingkat genetik.

    Dimungkinkan untuk menjadi generasi terbaru dari metode pengukuran intelijen secara berurutan ke “Skala Penilaian”. Pengukuran multivariate intelligence melalui identifikasi dermatoglyphic mampu mengidentifikasi secara akurat perbedaan kecerdasan dan perbedaan kepribadian individu. Oleh karena itu dapat digunakan oleh sekolah atau lembaga dalam membuat pemilihan talenta yang berbeda sesuai. Dermatoglyph adalah keberadaan eksternal gen dan otak manusia, dan juga dapat dianggap sebagai representasi dari urutan DNA.

    Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa berdasarkan penelitian yang dilakukan Zhai Guijun, finger print analysis dapat dijadikan sebagai salah satu metode untuk mengukur potensi yang dimiliki oleh individu. Paper risetnya bisa dibaca disini 

  5. Pada tanggal 15 April 2006 telah dipublikasikan Intelligence Measurement & Consultation Research Center Wuhan University Oriental Intelligence Research & Test Center,
  6. Dibawah ini adalah pernyatan yang telah dibuat oleh Zhai Guijun dalam sebuah makalahnya yang sudah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia:
  7. Ilmuwan Rusia meneliti sidik jari dan kaitannya dengan memilih profesi/pekerjaan, bisa dibaca disini 
  8. Pemaparan ilmiah tentang sidik jari dan otak yang berpengaruh dengan pola perilaku sesoerang telah dipublikasi disini 
  9. Menurut Sunday Times, beberapa ilmuan dari Barcelona University telah mempelajari tentang sidik jari ratusan siswanya. Ilmuan itu menyimpulkan bahwa sidik jari yang telah dipelajari mencerminkan kecerdasan. Secara intelektual orang cacat biasanya memiliki sidik jari yang secara substansial berbeda dengan orang normal.
  10. Para peneliti juga menemukan bahwa sidik jari yang dipelajari pada ratusan siswa pelajar, anak-anak kurang secara intelektuan memiliki lengkungan sidik jari yang lebih dan pola yang melingkar. Selain itu, cetakan sawit mereka memiliki pola yang lebih normal daripada rekan-rekan normal mereka. Para ilmuwan berkomentar bahwa bubungan Simian ditemukan di telapak yang paling berhubungan dengan kecerdasan seseorang.

    Thomas Fogle dari biology department at Saint’s Mary’s College, Notre Dame, Indiana, the United States menulis sebuah thesis yang berkaitan dengan sidik jari dan kelainan pada perilaku seseorang yang berjudul Using Dermato­glyphics From Down Syndrome and Class Populations To Study The Genetics Of A Complex Trait.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Punya Pertanyaan? Hubungi Kami

Richard Perdana

Owner STIFIn Family | Solver STIFIn

P.S. Apakah Saya sudah mengatakan bahwa bukan hasil Tes STIFIn yang tidak bermanfaat melainkan karena Anda belum memahami siapa diri Anda. Artinya, jika Anda tidak berusaha mengoptimalkan kelebihan dan bakat Anda, bersiaplah terus dalam kegelisahan

P.P.S. Alangkah baiknya Anda putuskan untuk Tes STIFIn sekarang. Karena semakin cepat Anda memutuskan, semakin cepat manfaat yang Anda dapatkan.

Follow Us

Copyright © 2020 STIFIn Family – STIFIn Kota Tangerang Selatan